Tuesday, 20 August 2013

Mungkin, kadang-kadang aku faham, apa yang mereka lalui.

Bukan senang untuk terus hidup di kampung.

Sunyi yang ada di sana, bukan sunyi yang macam kau gambarkan. Bukan sunyi macam Kuala Lumpur ketika malam perayaan, ketika majoriti  warga kota pulang beraya ke kampung. 

Bukan sunyi itu yang sedang cuba aku ceritakan.

Ini, sunyi yang lebih dalam. Yang lebih deep, yang lebih gelap, dan yang lebih jahat.

Dan, aku yakin, tak salah untuk aku kadang-kadang terasa sebak, terbaring berfikir random, di dalam bilik ibu aku, tiap kali aku pulang ke kampung. 

Kerana aku tahu, aku telah lepasi kesunyian yang jahat itu dan aku berjaya sesekali melupakan cerita hitam yang menakutkan itu.

Nasib kau baik, kalau kau pulang ke kampung dan ada teman lama yang akan buat kau hold dengan eveything dan bertahan. Tapi, kalau semua dah tak ada, apa lagi yang tinggal untuk kau?

Sunyi? Yang pernah kau cuba tinggalkan.

Kampung, kau sangat kejam.