Wednesday, 25 September 2013

Kerana aku masih sayang Dee Jr.

'Mana kita pergi selama ni?' tanya Dee pada aku, pada satu malam, ketika kami sedang di dalam gelap, mendengar kepada rekod Bob Dylan, sambil kami memandang langit yang terbentang luas, yang gelap, yang bertemankan dengan bintang-bintang yang nampak berkelip.

Aku diam, membisu dan tidak menjawab tanyanya itu, kerana aku buntu, atau tak bersedia, atau aku memang tak tahu jawapannya. Bahkan, soalannya cukup tricky, dan deep untuk aku tafsirkan ianya sebagai satu soalan yang mahu bertanyakan keberadaan kami semasa siang sebelumnya.

Bukan itu, setahu aku. Dan aku yakin.

Jadi, di balik suara Dylan memelodikan semua puisi-puisinya, aku diam tidak menjawab.

Aku tahu, dia rindukan diri dia sendiri, hidup dia sendiri, dan orang-orang yang pernah ada di kelilingnya. Aku faham perasaan rindunya itu. Rindu yang tak berpenghujung, rindu yang tak dapat dihuraikan, dan tak dapat difahami oleh orang lain, termasuk aku, katanya.

Dan, kerana rindu itulah, kami berdua terbaring di dalam gelap, terintoksikasi, berat dan deep, sambil kami dengar kembali kepada Dylan, untuk menyeru kembali romantik malam-malam yang pernah kami habiskan masa kami bersama satu masa yang lama dahulu. Dan, kerana rasa rindu itulah, timbulnya ragu yang sangat mendalam pada masa lampau yang pernah dia (Dee) alami. Rasa rindu itu juga, berbaur penyesalan. Tapi, ianya tak jelas.

Aku beritahu pada dia, ketika moment senyap beberapa saat di antara dua lagu- bukan salah kau, kau nak ke mana pun.  Ini hidup, dan kita semua memang traveller, backpackers kelas murahan yang cuma ada maruah untuk dibawa bekal menyusur di dalam dunia yang serba laju ini.

Dan, aku diam, menanti kembali Dylan memetik gitarnya, atau menghembus harmonikanya. Aku terasa terlalu bahaya deep ini, kalau aku jebakkan diri aku.

'Tapi, sekurangnya,' sambungnya, ketika kami bergelap mendengar kepada rekod Dylan, sambil mata kami memandang gelap di langit yang bertemankan bintang-bintang yang nampak berkelip dari jauh sana, 'aku cuma nak ingat, mana aku dah pergi selama ni, jauh sangat dah ke aku pergi?' sambil terdengar sedikit kerisauan di dalam ton suaranya.

Aku lepaskan keluhan kecil.

Dan, aku palingkan badan aku.

Entahlah.

'Mungkin,' kata aku, perlahan, di dalam intoksikasi berat, dan ketika terbaring di dalam gelap, 'esok, kita perlu bergerak laju sikit, selesaikan semua masalah dan tuntut balik semua apa yang kau rindukan, dan kita akan jejak balik, dari mana datangnya kau ni'.

'I love you, man' balas Dee ringkas, di dalam gelap.

'Hm' senyap, akhirnya.









Sunday, 25 August 2013

Too bad.

Too bad kadang-kadang aku terpaksa mengelakkan diri aku dari bergaul dengan manusi-manusia yang terlalu baik, sampaikan mereka juga mahu aku jadi sebaik mereka. Too bad, kerana ada di kalangan mereka yang aku sangat respek. Dan too bad, ada di antara mereka adalah orang-orang yang pernah beri aku selesa.

Tapi, adalah terlalu berat untuk aku dipaksa menerima apa yang mereka mahu aku terima. Terlalu berat untuk aku abaikan bullshit yang ada, hanya semata untuk teruskan relationship yang tak masuk akal.

Aku tak suka dipaksa dan lagi licik permainan mereka, lagi licik aku akan cari cara mengelak kerana aku tidak lagi percaya bahawa perbincangan dan kemaafan akan membawa kepada keharmonian bersama. Bagi aku, manusia akan terus menipu untuk lari dari realiti mereka yang sangat menganggu. Lagipun, adakah keharmonian bersama itu akan meninggalkan implikasi baik di dalam hidup aku?

Tidak, aku yakin.

Jadi, itulah. Lagi licik aku ditekan, lagi kuat sinikal dan dendam yang ada.

Jadi, walaupun kecewa dengan diri sendiri yang mengelak bergaul, aku buat je lah. Kerana at the end of the day, aku tahu, mereka semua itu akan hilang, atas banyak reason.

Entahlah, mereka.

Saturday, 24 August 2013

Padan muka.

Sebenarnya, aku agak menyesal bila aku tak ikut cakap hati aku dan lalu, berbuat baik pada manusia.

Tapi, yang aku dapat balik adalah soalan bodoh, dan perasaan digame seperti orang bodoh.

Entahlah, manusia.

Bulan sebiji.

Susah.

Wednesday, 21 August 2013

Tak tahu.

Kalau aku ada super power yang boleh hentikan masa, aku akan buat.

Dan, aku akan pergi kepada setiap seorang yang perlu, dan aku mahu katakan pada mereka;

'hold on, dan beri aku masa dan aku akan kembali dan balas semua kasih sayang yang telah kau orang berikan'.

Tapi, aku tak ada super power tu dan hidup aku tetap laju.

Nasiblah kalau aku boleh kejar dan cope semuanya.

Bodoh punya orang.

'Mana dah kau tinggalkan?' tanya Dee pada aku.

Kusut. 

Dah berkali-kali dia tanya aku soalan yang sama. Pusing-pusing di tempat yang sama, dia akan ulang semula soalan itu.

Kalau tak pun, dia akan tanya; macamana boleh tertinggal?

'Apa yang kau cari, beb?' tiba-tiba Abu bersuara dari luar, mungkin serabut dengan kami yang ke hulu dan ke hilir.

'Hidup kami' jawab Dee, sebelum sempat aku buka mulut.

'Oh' balas Abu, ringkas dan malas nak layan.


Tambah kopi, makin pening.

Sebenarnya, aku sedang cuba cope dengan semua gagal yang aku ada ini.

Jadi, jika kau pernah rasa terabai, sila beri aku masa.

Ada banyak benda yang aku nak kena fix. Yang aku perlu fix.

Maaf, jika kau pernah rasa terabai, kawan.

Pening sikit.

Maaf jika kau rasa terabai, kawan.

I miss you guys.



Tuesday, 20 August 2013

Aku ada banyak kerja yang perlu aku sudahkan. Tapi, dalam kebanyakkan masanya, aku cuma termenung memandang dinding dan hamparan pemandangan yang tak berpenghujung,

Kadang-kadang, aku nak mengeluh pasal kerja aku. 

Kadang-kadang, aku rasa macam nak berhenti dari buat semua kejahanaman ni, dan kerja di tingkat 18 bersama dengan orang-orang yang tak gilakan duit dan tenaga aku sangat.

Kadang-kadang, aku terasa macam nak habiskan masa, 24 jam aku, berdiri di tepi laut, sambil pakai apron dan minum kopi hitam dan grill daging untuk orang lain, dan buatkan sandwich untuk stranger.

Kadang-kadang, aku terasa macam nak pergi tepi laut, tak pakai baju, baring atas pantai, dan buat kopi untuk stranger sambil berbual pasal kenapa aku suka dengar Minor Threat, atau tentang apa-apa hal yang tak masuk.

Kadang-kadang, aku terasa macam nak kurungkan diri aku di dalam bilik enjin aircond yang kedap bunyi, yang penuh dengan papan-papan soundproof, dan aku letakkan komputer di sana, dan aku nak taip semua benda yang ada dalam kepala aku tu.

Kadang-kadang, aku rasa, mati lagi baik.

Tapi, itulah.

Selagi kerja tak habis, semua itu cuma boleh aku letakkan dalam list 'angan-angan'.

Malam Selasa.

Kadang-kadang, aku sendiri terasa yang aku sedang menjauhkan diri aku dari manusia. Aku sibukkan diri aku dengan kerja (yang tidak masuk akal waktu bekerjanya), dan kadang-kadang, aku merayu pada boss aku, supaya berikan aku kerja, walau sepatutnya aku perlu bercuti.

Kadang-kadang, aku tersedar yang aku dah jauh dari setiap manusia yang perlu aku hubungi.

Tapi, dalam kebanyakkan masanya, aku batalkan segala niat aku untuk menghabiskan masa aku dengan kebanyakkan mereka, bila aku sedar, hubungan yang aku ada, dengan kebanyakkan mereka, hanyalah atas dasar kerja sahaja.

Samaada aku dah mula berkawan dengan kerja-kerja aku, atau, aku dah jadikan kawan-kawan aku sebagai kerja, aku sendiri tak pasti.

Jadi, aku akan batalkan niat aku, untuk mendail mana-mana nombor, hanya sekadar untuk menjadi seperti seorang kawan kerana aku tahu, bukan semua cerita itu yang mereka mahukan, sebenarnya.

Mereka cuma mahu bercakap mengenai kerja, kerja dan kerja.

Kalau tak ada kerja, mereka akan jumpa berjuta alasan lain, untuk tidak melepak dan berborak. Mereka akan jadi bangang dan tak tahu nak berbual apa.

Mereka cuma tahu kerja, kerja dan kerja, bila nampak muka aku.

Kerja.

Dan, sebagai seorang loser yang mudah kecewa, aku akan batalkan semua niat aku itu, untuk mendail mana-mana nombor walaupun naluri aku kuat menyuruh.

Walaupun selalu aku cakap diri aku salah.

Jadi, aku rasa, aku perlu berhenti kerja.


Mungkin, kadang-kadang aku faham, apa yang mereka lalui.

Bukan senang untuk terus hidup di kampung.

Sunyi yang ada di sana, bukan sunyi yang macam kau gambarkan. Bukan sunyi macam Kuala Lumpur ketika malam perayaan, ketika majoriti  warga kota pulang beraya ke kampung. 

Bukan sunyi itu yang sedang cuba aku ceritakan.

Ini, sunyi yang lebih dalam. Yang lebih deep, yang lebih gelap, dan yang lebih jahat.

Dan, aku yakin, tak salah untuk aku kadang-kadang terasa sebak, terbaring berfikir random, di dalam bilik ibu aku, tiap kali aku pulang ke kampung. 

Kerana aku tahu, aku telah lepasi kesunyian yang jahat itu dan aku berjaya sesekali melupakan cerita hitam yang menakutkan itu.

Nasib kau baik, kalau kau pulang ke kampung dan ada teman lama yang akan buat kau hold dengan eveything dan bertahan. Tapi, kalau semua dah tak ada, apa lagi yang tinggal untuk kau?

Sunyi? Yang pernah kau cuba tinggalkan.

Kampung, kau sangat kejam.




Dengar lagu Damien Rice sambil layan kopi dan ia tiada kaitan dengan rancangan memasak pun.

Entah.

Ada banyak benda yang aku rindukan. Samaada hidup aku terlalu sibuk, atau aku terlalu loser untuk handle kehidupan aku sendiri.

Entah.

Mungkin, aku sedang rindukan mak aku, dan dalam masa yang sama, merisaukan tentang dia. Dan, di dalam masa yang sama, tak pasti apa yang perlu, atau boleh aku buat. Mungkin, perbualan panjang antara aku dengan dia tempoh hari, membuatkan aku lagi yakin yang mak aku, masih fikir aku ini logik lagi, sebagai anaknya. Mungkin, perbualan tempohari, cumalah satu moment, seorang anak sedang mengadu kepada ibunya, tentang hidupnya yang tak betul sangat tu.

Entahlah.

Samaada kanabis ni terlalu berat, kafein ni terlalu bagus atau aku memang loser yang sebenarnya malas nak faham apa pun.

Aku perlukan cuti.


Kadang-kadang, susah bila kau dengar lagu yang boleh membawa ingatan kau pada orang yang dah mati, atau moment yang kau terlepas, atau orang-orang penting yang kau dah abaikan dalam hidup kau, atau kawan baik kau yang dah makin jauh entah ke mana.

Kadang-kadang, boleh buat kau terasa seperti loser yang tertinggal jauh, menyorok ketakutan di tepi tong sampah, di belakang lorong sana.

Masa bergerak sangat pantas, sebenarnya.




Friday, 9 August 2013

Tanya Dee Jr.

Soalan; bagaimana hendak mengelakkan dari terpaksa lepak dengan orang yang tak sepatutnya.

Jawapan dari Dee Jr; beritahu mereka yang simpanan Husin kau dah habis. Konfirm mereka tak akan lepak dengan kau dan tiba-tiba mereka akan ada hal, atau tiba-tiba mereka akan busy.


Tuesday, 6 August 2013

Melihat cantik sunrise dari balik langsir, secara rahsia.

Kepada Dunia, 

Kalau kau boleh baca semua kegilaan ini, aku cuma mahu cakapkan; kau terlalu beautiful untuk aku abaikan. Tapi, ada satu persoalan di dalam diri kau yang masih belum kau jumpa jawapannya yang boleh jadi sangat menakutkan resultnya.

Jadi, untuk sekali, berilah aku peluang untuk aku nikmati semua indah dan buruk yang kau simpan, yang tak mahu orang lain pandang, tanpa kau tanyakan aku tentang semua soalan-soalan gila yang menakutkan itu.

Sesungguhnya, aku tak kisah untuk menabur benih dan menyiramkan air. Menghijaukan kembali tanah kau yang mungkin sedang ketandusan. Tapi, berilah aku sedikit ruang, untuk menjadi pekak kepada semua soalan itu.

Kerana, aku tak kisah jika kau mahu aku bantu kau siramkan air di atas tanah kau tanpa perlu aku takut dengan semua soalan-soalan gila kau itu.

Sekian, selamat tumbuh kembali.

Terima kasih kerana pernah segar menghijau dan memberikan tanah untuk aku dan kekasih gelap aku berpijak.







Friday, 5 July 2013

Bunyi mesin rumput selalu membuatkan aku teringat tentang dunia.

Tiba-tiba, aku terasa yang semuanya bergerak laju.

Terasa macam semalam aku masih lagi meniarap di atas katil kayu itu, di dalam bilik di rumah ibu aku sambil menuliskan beberapa perkara di dalam jurnal aku, sambil kaset Ramones terputar perlahan di dalam playernya.

Seolah, seperti aku hilang, in between dua masa ini.

Merunsingkan.

Atau mungkin, aku cuma perlu berehat.



Tuesday, 4 June 2013

Risau

Untuk mak aku, anak-anaknya sudah pun cukup dewasa untuk membuat keputusan.

Cuma, dia akan bising, merisaukan hal-hal yang dia tak tahu, atau dia tak fahami dan naluri dia sebagai seorang ibu, akan mendesak dia untuk merasakan risau.

Lalu, dia akan teringat pada anak-anak dia. Merisaukan anak-anak dia.

Mak aku, ok dengan aku yang ada tattoo dan, semenjak aku bawak balik Akid ke kampung dan habiskan masa beberapa hari di kampung, dia tak pernah tanya aku lagi pasal kahwin. Tapi, dia cuma pesan pada Akid sebelum kami pulang, supaya tolong tengok-tengokkan aku, kalau aku ada masalah, dan tiap kali kami berhubung di telefon, dia akan tanyakan tentang Akid- mungkin naluri ibunya, boleh menghidu sesuatu. Tapi, itulah. Dia risau, entah bagaimana aku nak teruskan hidup di dalam masyarakat seperti ini. Dia risaukan, mungkin keselamatan aku, atau mungkin kebahagiaan aku.

Sebab itu, aku rasa mak aku biarkan je anak-anaknya hidup, dan melakukan kesilapan-kesilapan, untuk anak-anak dia faham, yang hidup ini, bukan mudah.

Tapi, dalam masa yang sama, dia risau.

Jadi, untuk sekali ini, aku harap mak aku tak akan risau, ketika dia sedang terlantar sakit ini. Dan, berikan anak-anak dia pula peluang untuk merisaukan tentang dia.

Dan, aku tahu, mak aku mahu hidup lama lagi, sebab dia risau. Dan, tiap kali kami berbual, dia akan bualkan sekali kerisauan-kerisauan yang dia fikirkan.


Heavy.

Uff.

Thursday, 16 May 2013

Fuck you lah, Salleh.

Kadang-kadang, tak tahan.

Tapi, entahlah.

Jadi, akhirnya aku memilih untuk memandang kepada jam besar yang tidak berjarum, yang terlekat di menara yang tinggi itu, dan dengan cermat, aku kunyah tempeyek.

Sekurangnya, aku masih hidup lagi.


Saturday, 27 April 2013

Fuck me. I am fucking fucked.

Bila kau rasa kau terkejar-kejar di dalam menjalani hidup kau, kau tahu, sesuatu perlu kau lakukan.

Terkejar-kejar, bukan hanya bermaksud, 24 jam kau penuh dengan aktiviti.

Argh.


Monday, 15 April 2013

A D Jack Jack

Lendir-lendir berkarat

Dulu, kalau dunia aku dan Dee terlalu berat, atau terlalu jahanam sehingga kami buntu mencari jalan pulang ke pangkal jalan, kami akan memandang satu sama lain sambil katakan; this is too berlendir.

Memang. Kadang-kadang bila hidup sarat, tak ada perkataan lain yang boleh aku gunakan untuk menjelaskan keadaan selain dari, 'berlendir' bila ada orang tanya.

Bayangkan, masalah-masalah kau, tersangkut di dalam lendir-lendir yang menjengkelkan. Susah kau nak tarik, dan susah kau nak ignore-kan.

Ikan dalam akuarium

Sebenarnya, aku tak patut ada blog macam ni. Tiba-tiba, wujud rasa loser bila dah lama aku biarkan ia tak bertulis padahal, aku tak loser kalau aku tak ada blog, in the first place.

Macam ahli politik yang sedang sibuk berkempen sekarang ni.

Kenapa mereka perlu belanja duit banyak-banyak untuk buat banner dan segala macam iklan? Kalau dari awal-awal lagi mereka dah buktikan keupayaan mereka?

Dan, duit untuk banner dan segala macam iklan tu, lebih baik disalurkan kepada dosa-dosa lain, yang mungkin boleh dinikmati bersama-sama dalam radius yang lebih luas.

Island in the sun

28 tahun sudah, pada hari ini, 15 April 1985, lahir seorang yang penting dalam hidup aku- anak kepada makcik Maria, Adzzahari.

Dia ni, penting. Untuk aku.

Dan, membahagiakan. 

Dan telah banyak bagi aku dorongan untuk jadi apa yang aku nak jadi, sebagai kawan. Dan, dia juga banyak membantu aku menjalani hidup aku yang serba tak baik ni, pada awal hidup aku. Dan, dia juga telah membuatkan sekolah yang pernah aku benci, jadi satu tempat yang ok untuk aku pergi- bukan kerana kelas-kelasnya.

Macam seorang abang, dia banyak ajar aku benda. Dan, macam seorang adik, dia pernah tanyakan aku soalan-soalan yang mahu aku tolong dia carikan jawapan. Dan seperti pasangan kembar, kami pernah berkongsi susah dan senang. Dan seperti adik beradik, kami juga pernah berdingin.

Jika Dee tanyakan aku, apa yang aku fikir bila terfikir tentang Adzzahari, aku cuma akan katakan; 

Island in the sun.

Sepertimana bahagianya lirik lagu itu dinyanyikan bersama dengan muziknya, begitu jugalah aku bahagia punya teman seperti Adzzahari ini.

Jadi brother, untuk lu, yang rock n roll dan yang sentiasa cool, happy birthday dan I love you (harap awek lu tak jeles). Dan, lagu ni;


Rock on, brother!





Wednesday, 20 February 2013

Jahat

'Jangan jahat pada diri sendiri', pernah menjadi topik perbualan aku dan Dee Jr. di Balkoni Merah- balkoni sundal yang selalu mengundang aku untuk membikin onar dan dosa dengan mencuci mata secara songsang dan mengkritik manusia seolah aku punya hak untuk menghakimi mereka.

Kami memang jahat, dan kami pun, morally bankrupt  Kami tak ada apa lagi yang bernilai yang boleh kami gadaikan. Maruah kami pun, entah pada siapa telah kami jual lama dahulu.

Tapi, macam yang Dee pesan, 'jangan jahat pada diri sendiri'.

Itu, aku cuba buat. Atau fikir, sekurangnya.




Friday, 15 February 2013

Because my job is killing me.

Masalah kerja.

Ya, aku sedang senak dilanda masalah kerja. 

Jadi, untuk seketika, aku terpaksa melupakan fokus-fokus aku terhadap kerja yang lagi satu- di galeri audio dan visual, dan aku juga terpaksa melupakan segala masalah lain, dan menganggapnya seperti tak wujud untuk sementara waktu.

Jadi, aku cuma perlu fokus kepada masalah kerja, teman sekerja baru yang tak suka bekerja dengan aku tapi tak mahu akuinya, lalu selalu berbual dengan menggunakan bahasa sarkastik dan juga aku cuma perlu fokus untuk berlakon dengan lebih baik lagi.

Untuk itu, dah cukup berat dah.

I am fucked.


Monday, 11 February 2013

Stop Torture

Satu masa dulu, masa aku duduk di Balkoni Merah, Dee pernah tanya pada aku;

siapa kau?

Dan, aku hanya diam. Aku teguk bir laju-laju sambil aku jeling kepada dia.


Rock.

Bukan senang nak jadi orang yang tak ada masa depan.


Bukan senang nak jadi orang yang tak ada masa depan.



Tiap kali bila ibu bapa telefon, mereka pasti akan bising. Dan terus-terusan mengingatkan tentang bagaimana satu masa depan yang sempurna perlu kelihatan.

Tak senang.

Bila kau duduk sendiri, in between fail yang berlambak yang perlu kau selesaikan semua permasalahannya, kau kadang-kadang ada persoalkan tentang hari esok kau.

Masa depan.

Dan, bila tiap kali kau fikirkan tentang masa depan, kau jadi panik.

Takut, sebab kau tak sediakan apapun untuk kau tempuhi hari mendatang kau.

Hari mendatang.

Tapi, kau persoalkan balik, apa hari yang datang? Bagi je, hari yang perlu datang. Yang datang, perlu datang. Tidak akan bertangguh.

Macam M. Nasir pernah tulis, 'apa nak jadi, akan terjadi. Hujan pasti berhenti'.

Jadi, hari yang perlu datang, pasti akan datang. Jadi, bagi je lah. Nak tak nak, kau kena terima dengan motivasi di dalam kepala, 'hujan pasti berhenti'.

Jadi, tiap kali kau ditanyakan tentang masa depan, kau sebenarnya tak pasti apa yang sedang ditanyakan kepada kau, dan kenapa kau tak menyediakan apa-apa untuk itu.

Kunci pendua.

Jadi, bila tiap kali diasak oleh soalan tentang masa depan, kau akan tanya, kenapa kau sedang diasak. Bukan sekali, bukan dua kali. tetapi, banyak kali. Sampai kau dah malas nak ingat moment-moment yang sepatutnya kau ingat itu. Moment yang sepatutnya menjadi titik perubahan untuk kau.

Mascotte.

Tapi, kau masih di sini. Masih lagi sebagai satu individu yang sama, yang tak pernah peduli tentang masa depan kau. Atau kau sebenarnya, sedang mencari alasan, untuk kau cari lebih masa supaya kau boleh bersedia dengan masa depan kau?

Dan, kau masih lagi tidak sibuk bertanyakan tentang masa depan kau. Sebaliknya, kau tanyakan 'kenapa'.

Twister Blackcurant.

'Kenapa', adalah persoalan yang kau soalkan balik pada diri kau bila orang lain tanya kau tentang masa depan kau sendiri.

Tak mudah.

Bukan mudah untuk menjadi orang yang tak punya masa depan.

Dan, di saat kau bertanyakan, 'kenapa kau tidak sediakan apa-apa atau sekurangnya peduli tentang masa depan kau sendiri', kau sedar dan kau tahu, dan kau yakin, yang di bawah jasad yang sedang mempersoalkan itu, tak ada apa lagi yang tinggal.

Telah lama mati jiwanya.

Palam 3 pin.

Dan, 'telah mati' tiba-tiba menjadi jawapan kepada semua soalan yang datang menjawab soalan-soalan tentang masa depan.

Poster 3D.

Tapi, kau masih lagi cuba mencari alasan, untuk kau terus hidup.

Alasan, yang kau akan tulis kembali sebagai masa depan kau.

Sebab, di balik semua cerita yang kau fikirkan, kau sebenarnya takut. Tapi, otak kau sendiri enggan terima kenyataan, dan memberitahu diri kau, yang kau sebenarnya, bukan takut. Kau cuma penat.

Dan, otak kau, peralatkan kau sendiri.

Kau takut.

Stiker kuning.

Dan, ketika kau sedar, bukan satu hal yang mudah untuk menjadi orang yang tidak punya masa depan, kau mengeluh. Kau lepaskan keluhan kecil ketika kau sedang berdiri di kubikal kencing, ketika air kencing mahu mencurah keluar melalui lubang konek kau.

Dan ketika itu, selepas kau melepaskan keluhan kecil itu, kau bisikkan pada hati kau, untuk kau sedarkan semula diri kau, dan air kencing kau yang kesesatan tidak terjumpa lubang konek kau, kau ingat kembali katya-kata M. Nasir, yang 'hujan pasti berhenti'.

Kau berlalu pergi, dan kau menjadi semakin yakin, bukan mudah untuk menjadi orang yang tidak bermasa depan.


Dee dan wilayah asing.

Sebagai seorang kawan baik, dan musuh terdekat, aku bersimpati kepada Dee Jr.

Sudahlah jauh di perantauan. Di kota yang tidak boleh difahami bahasanya, bahkan dia juga tidak punya sesiapa untuk dia ceritakan semuanya yang perlu diceritakan.

Selain aku, tak ada siapa yang akan senang mendengar kepada ceritanya.

Itu, apa yang dia percaya, dan kemudian, berjaya dia buatkan aku sekali percaya.

Untuk sekali ini, aku berharap kau akan baik-baik di sana.

Panik.

Rokok balut.

Aku tak suka perasaan panik. Ia selalu berjaya buat aku sukar untuk bernafas. Oksigen, gagal menempuh perjalanannya senormal seperti sedia kala. Otak aku akan jadi kurang waras, dan aku tak boleh buat keputusan yang logik dan masuk akal. Ia akan buat badan aku bertindak bodoh, dan kadang-kala meransang aku untuk buat benda-benda yang tak perlu aku buat.

Sebab tu, aku benci panik.

Panik, membuatkan otak, badan dan emosi aku bekerja keras dan teruk. Ia menghabiskan bekalan tenaga aku yang sepatutnya aku gunakan untuk aku jalankan hidup aku dengan baik. Ia juga menganggu aku, di dalam aku melaksanakan tugasan-tugasan aku, yang perlu aku sudahkan. Ia membuatkan jantung aku berdegup jauh lebih laju, dan hampir seluruh badan aku menggigil.

Sebab tu, aku benci panik.

Dan, tiap kali aku panik, aku akan disuruh untuk menyorokkannya. Aku disuruh untuk menyimpannya di atas bumbung tempat kerja aku. Dan, aku pula, disuruh berlakon untuk kelihatan tidak panik sambil aku kekalkan apa yang biasa ada pada diri aku. 

Sebab tu, aku benci panik.

Magnet peti sejuk.

Kebelakangan ni, aku cepat panik, atas banyak alasan, dan atas banyak sebab.

Tapi, tak sekali pun, boleh aku beritahu pada sesiapa, kenapa aku cepat panik. Kenapa aku panik.

Bila aku cuba bualkan, hal akan jadi jauh lebih rumit dari mana-mana manusia boleh bayangkan.

Jadi, aku pilih untuk tidak bercakap secara cakap, mengenai 'panik'.

Tapi, aku benarkan ianya berlaku di sini. 

Lens cap.

Jadi, aku benci panik.

Dan, tiap kali aku panik, aku rasa akan cakap dalam hati aku; lebih baik aku mati.

Puntung rokok satu beg plastik.

'In your face, Salleh.' kata Dee Jr.

'In your face' ulangnya lagi.

Babi.


Sunday, 10 February 2013

Uff.

Oh, Shit.

'Aku ada di party. Tapi, aku buat-buat tidur' beritahu Dee di dalam mesejnya kepada aku semalam, setelah dah beberapa lama dia menghilangkan diri.

Aku faham, apa yang cuba dibicarakan dia.

Tapi, macam biasa, aku melaksanakan tanggungjawab aku sebagai aku- untuk terus diam, dan tidak sekali bertanyakan soalan apapun.

Dan, aku tahu, bukan senang mahu pura-pura tidur di dalam party yang sedang penuh dengan nikmat-nikmat hidup, yang dibotol atau yang telah dikompreskan.

Soalan bodoh.

Sial. Aku cuba untuk berbuat baik dengan hidup aku sendiri.

Tapi, apa yang aku dapat?

Senaskah buku yang penuh dengan soalan-soalan bodoh. Yang sebenarnya, bukan pun soalan. Bukan pun sesuatu yang datang. dengan tujuan mahukan jawapan atau apa pun.

Cuma, a bunch of soalan bodoh.

Jimi Hendrix.

Dee pernah pesan pada aku, bila kau dah terlalu penat menikmati kegagalan kau sendiri, sila berdiam.

Dan, ya. Aku dah lama tak bertanyakan soalan, atau mengharapkan jawapan.

Cuma dari beberapa orang yang aku mahu, yang lain, aku diamkan saja. Terlalu banyak kesempurnaan yang mereka minta dari aku.

Uff.




Wednesday, 6 February 2013

Selamat, brader.

Jika aku boleh berbual dengan kau sekarang, aku akan katakan macam ini;

Sekarang, kau sudah ada di satu tempat yang lain. Bukan lagi di belakang kaunter Ricecooker, atau di celah-celah rak buku, atau di depan rak kopi.

Kau kini, sudah ada di satu tempat yang tak ada siapa yang tahu.

Mungkin, kau sekarang dah hidup di tempat yang lebih baik. Mungkin.

Wujud atau tidak, kau dah tahu, jawapannya sekarang.

Itu, satu persoalan yang pernah kau tanya pada aku, bila kau ada dengan Siti, menuju ke rumah.

Sekurangnya, kau dah tahu soalan yang pernah aku tak jawab bila kau tanya dulu.

Dan, brader, lagu Joy Division yang kau pilih sebelum kau pergi melangkah keluar dari dunia ini, adalah pilihan yang baik.

Semoga tenang di mana-mana.

Hug and cheers, buddy.

p/s kalau jumpa Avoroco, cakap 'keep on rocking', sambil buat sign tangan macam mamat-mamat metal selalu buat.


Friday, 1 February 2013

Magnet peti sejuk dari Bali dan Taiwan.

Untuk aku dulu, bangkit awal pagi, adalah sesuatu yang amat membencikan. 9 to 5, bukanlah hal yang cool yang pernah berlaku di dalam hidup aku. In fact, sampai sekarang, aku tak pasti bagaimana aku boleh melalui beberapa tahun yang banyak, bekerja dari jam 9 ke 5 atau 6, dan tambah dengan kerja lebih masa, beberapa jam lagi selepas tu.

Jadi, bangkit awal, sambil di dalam otak, terpampang imej-imej kubikal di tempat kerja, ditambah lagi dengan imej-imej rakan sekerja tua ageist yang tak relevan lagi untuk bekerja. Semua itu, menyakitkan.


Lagi sakit bila sisa-sisa arak dan kanabis malam sebelumnya, masih belum hilang.


Lagi sakit bila hangover menyerang kepala. Berdenyut-denyut. 


Mata masih merah.


Macam biasa, Dee Jr. akan ada dalam cerita aku.


Jadi, segalanya bermula bila aku awal-awal berhenti dari bekerja di pejabat.


Dee pernah cakap pada aku, 'waktu pagi, waktu yang patut tiap dari kita yang loser ni, perlu miliki'.


Dan, aku diam. Tak membalas, ketika Dee datang mengejutkan aku untuk pertama kalinya. Aku yang masih berat lagi mata, berkeras tak mahu bangkit. 


'Nak celebrate unemployment' kata aku membalas kejutan pagi dia, ketika sepatutnya penis aku sedang berereksi melayan dingin pagi. 


Tapi, tak berhasil. Dee keras kepala, seperti yang pernah beberapa teman baik aku katakan pada aku.


Pagi di dalam cawan.


Dee hulurkan secawan kopi hitam panas kepada aku, yang bermonyok di tepi tingkap, kerana diganggu tidur aku, yang sepatutnya menjadi jauh lagi panjang dari hari-hari biasa aku.


'Ini,' katanya 'adalah pagi yang kau bancuh dengan cantik' lalu dihirupnya kopi di dalam gelas yang dipegangnya, dengan cermat, lalu disambungnya, 'manis, pahit, kita yang bancuh'.


Aku masih monyok. Malas nak melayan deep pagi-pagi hari, ketika penis aku sepatutnya sedang berereksi kesejukkan dibanting dingin pagi.


Bukan layan deep. 


Layan deep, adalah pada malam hari, Ketika polis-polis yang korup banyak berlegar, mencari mangsa untuk mereka tambahkan nafkah halal mereka. Itu, waktu yang paling sesuai nak layan deep, nak berbual pasal revolusi, atau nak berbual pasal ereksi penis sekalipun.


Bukan di pagi hari, ketika matahari sedang sibuk mengeliat bangkit menjengah bumi, dari celah-celah bukit sana.


'Tapi,' sambung Dee seolah dia tak pedulikan kemarahan aku, 'dalam cawan ni, ada pagi kau'.


Sing a long korus lagu Alleycats.


Dee tak pernah penat mengejutkan aku dan membasuhkan cawan kegemaran aku setiap pagi, untuk aku sendiri bancuh kopi gelap yang aku inginkan.


Dan, hal itu berlaku selama beberapa tahun. 


Sebelum dia pergi ke tempat kerjanya, dia akan singgah ke rumah aku, dan dengan menggunakan kunci spare yang dia curi dari simpanan aku, dia akan masuk dan cuci cawan kegemaran aku sebelum dia tarik langsir besar di dalam bilik aku, dan kejutkan aku dengan kata-kata deep dia yang selalu buat aku marah.


Siapa yang mahu deep di pagi hari? Ketika jiwa sedang memberontak mahu tidur dan terulit dengan mimpi-mimpi erotis yang tidak berkesudahan.


Bertahun ini berlaku. Tiap pagi aku, aku tahu yang aku memang KENA bangun, walaupun beberapa kali aku cuba untuk tukarkan tombol pintu aku, untuk mengelakkan Dee berjaya masuk ke dalam rumah aku.


Tapi, Dee cakap;


'Otak kita macam sama. Apa yang kau fikir, aku boleh fikirkan juga.'


Sambil hujung jari telunjuknya diketuk-ketukkannya di tepi kepalanya. Di tepi bahagian otak dia.


Whatever lah.


Langsir plastik sampah.


Jadi, hari ini aku akui bahawa, bangun pagi sudah menjadi ritual kepada aku, pada kebanyakkan harinya.


Ada atau tak ada kerja, aku akan bangun awal, dalam kebanyakkan masanya.

Melainkan, kalau malam sebelum tu, aku mata aku lari-lari dan telinga aku pekak mendengar bunyi bass dan drum yang tak henti-henti bergerak di dalam gerakkan yang sekata.

Jadi, persoalannya; kenapa?

Jadi, aku akui apa yang telah Dee ajarkan pada aku, adalah untuk aku hargai beberapa jam yang aku ada, dan cuba penuhi ia dengan apa yang aku boleh buat, terbaik pada masa tu.

Aku tak perlukan 24 jam, kerana aku seorang yang lembab. Efek dari dadah yang aku silap gunakan.

Jadi, segala kejutan dan basuhan cawan kopi yang dia buat, sebenarnya untuk buat aku faham, aku hanya perlu fokus dalam masa beberapa jam, instead of, mengejar entah apa benda yang tak pasti.

Aku faham.

Kini, pagi hari, aku boleh belajar bass. Aku boleh pasang Pink Floyd. Aku boleh pergi ke bilik rahsia di tingkat tempat kerja aku, dan aku nikmati pagi yang selalu sunyi. Yang tak pernah orang lain nak hiraukan.

Dan, hari ini, aku ada tujuan untuk aku teruskan hidup.

Aku bangkit, untuk aku temankan pagi, dengan kopi gelap yang aku bancuh di dalam kepala aku. Tak ada penjerang air di tempat kerja aku, yang masih lagi miskin.

Jadi, hanya dalam kepala aku bancuhkan kopi, gula dan air panasnya.

Sunyi. Tapi, ketika itulah aku akan merindukan kekasih songsang aku. Dan ketika itulah aku sedar bahawa ada reason lain lagi untuk aku terus bangun pagi.

Dan kini, aku terasa hidup, di dalam beberapa jam yang pendek. Beberapa jam yang tak mampu semua orang miliki. Beberapa jam yang biasanya terisi dengan aksi kejar-mengejar. Beberapa jam yang biasanya penuh dengan peluh dan resah, nervous untuk pergi ke interview.

Dan, untuk sekali, kejutan dan basuhan cawan yang Dee buat, telah mengajar aku untuk menghargai sedikit apa yang aku ada. Dan tak perlu mengharap yang datang, banyak melimpah.

Dan, kalau aku beragama, perkataan yang akan Dee gunakan adalah, 'syukur'.

Dan, ya. Aku masih lagi mampu menikmati pagi yang erotis walaupun aku bangkit pagi.











Tuesday, 29 January 2013

Gua akur dengan kehendak alam.

Kawan aku, A pernah fikir, bahawa jaded adalah bila kau cuba untuk gulung rokok, dan bila ia siap, ia tak sesempurna yang diharapkan. Tengahnya, akan membuncit, membuntingkan tembakau yang tak dibelai dengan cukup rapi.

Dia dah balik.

Untuk aku, jaded itu, bila kau sedang terpaksa menyiapkan beberapa kerja menaip, dan tempat kerja kau, tidak punya langsir untuk menghalang cahaya matahari petang masuk terus ke dalam bilik.

Lebih malang, bila monitor kau, membelakangkan cermin besar yang menampakkan sebahagian besar ruang kerja kau. Dan, bila cahaya matahari masuk menerjah, ketika kau sedang terpaksa menaipkan kerja-kerja kau, leher kau diserang panahan cahaya matahari, lalu di kepala kau, akan terlintas imej-imej leher yang bakal menggelap.

Tambah lagi, bila kau mahu lihat apa yang terpampang di atas skrin sana, kau terpaksa bersusah payah. Cahaya terlalu terang menyukarkan kau untuk faham ke mana gerak kursor tetikus kau.

Nak marah, kau tak tahu nak marah pada siapa. Atau, kau punya hak untuk marahkan sesiapa.

Ini masalah tak ada langsir. Bukan salah siapa. Salah aku sendiri. Kemiskinan mendorong aku untuk merelakan apa yang berlaku. Dan, kemiskinan juga mendorong aku untuk melupakan niat untuk membuka website d.i.y semua tu, kerana duit masih lagi diperlukan.

Jadi, itu jaded.

Ditambah, bila kau buka BlackBerry kau, yang sibuk berkelip-kelip lampu LEDnya, kau sangkakan, kawan kau yang menghantar mesej pada kau. Tapi, bila kau buka, rupanya, cuma BC, (aku tak pernah faham istilah ini, mereka gunakan bila mereka hantar satu mesej yang kepada semua yang ada dalam list BBM contact mereka), dari beberapa orang gay yang sebenarnya, kau pun tak kenal. Dari mana kau dapat number mereka, vise versa, kau pun tak pasti.

Mesej seperti, 'Salam...sapew sdi bc pin ardien...nnti ardien bc pin u smua k...' adalah sangat tak masuk. 

Kenapa?

Itu, jaded.

Tak ada hala tuju, tak ada masa depan, tak ada apa-apa pun.

Tanam sawi.

Bila aku lama tak habiskan masa aku dengan Dee Jr., aku akan mudah hilang fokus, hilang arah, dan hilang inspirasi.

Macam bila aku hilang buku kegemaran aku- buku yang tak pernah aku baca habis, sejak aku sekolah dahulu, sejak aku mula-mula jumpa buku itu.

Hilang inspirasi. Tak ada lagi moment-moment menyelak buku tanpa tujuan, dari satu muka ke satu muka surat yang lain. Randomly baca baris demi baris ayat. Dan, di masa akan datang, muka surat yang sama, exactly ayat yang sama, mungkin akan dibaca kembali.

Moment yang membawa aku jauh pergi dari kesesakkan angkuh manusia-manusia sempurna.

Bodoh.

Tapi, aku tak pernah merungut bila tiap kali aku sedar betapa bodohnya aku, berulang kali menyelak muka surat yang sama, tanpa aku, dengan ikhlas mahu membacanya. 

Kerana, itu yang buat aku boleh fokus. Yang boleh berikan sesuatu untuk aku lakukan bila aku hilang fokus, dan sesuatu yang berikan aku peluang untuk percaya yang aku tidak lagi hilang fokus.

Fokus.

Benci.







Sunday, 27 January 2013

Awan kepul-kepul.

Sarapan dengan Pink Floyd
Pagi Ahad yang hening, patutnya aku sudah duduk di Taman KLCC sambil aku memegang senaskah buku sambil aku pakai cool sunglass, dan sesekali aku akan hirup sedikit wine murah yang botolnya, ada gambar zirafah. Aku akan buka bakul piknik aku, yang aku letakkan sebelumnya di belakang basikal aku. Di dalam bakul itu, ada sandwich yang aku sendiri buat pagi tadi, bersama kekasih songsang, sambil bercumbu, bercium-cium, disinari mentari pagi Ahad.

Sambil semua itu berlaku, trek-trek Pink Floyd terus berputar, menemankan aku, dan yang lainnya. Menemankan dunia.

Tapi, sayangnya. Itu tak berlaku.

Aku masih lagi duduk di meja kerja, dan sedang menyudahkan sedikit lagi kerja yang dah aku rancang untuk siapkan pagi ini.

Jadi, pagi tadi, seorang client datang, untuk kutip dokumennya.

Dan, tadi selepas dia pulang, aku kembali meneruskan kerja-kerja menaip aku.
Menyedihkan.

Tak ada piknik, dan tak ada buku. Tak ada wine murah yang botolnya ada gambar zirafah, tak ada kawan-kawan yang pakai cool sunglasses, tak ada sandwich dan tak ada bakul.
Yang ada, cumalah sedikit kerja dan lagu Pink Floyd. Sedikit air teh bunga, sepeket tembakau, sedikit ubat tak boleh tidur, yang datang dalam bentuk herba, dan kerja.

Tapi, untuk aku, tak kisah. Aku ada janji. Pada diri sendiri yang perlu aku langsaikan.
Jadi, untuk tak rugi untuk aku korbankan sedikit benda-benda yang sangat gay ini, untuk aku langsaikan janji aku pada diri aku sendiri itu.

Lagipun, sambil aku selesaikan kerja aku yang sempoi-sempoi ni, ada beberapa kawan yang dah pun bangkit awal pagi tadi, ber-IM dengan aku tadi.

Bermandikan cahaya
Kali terakhir aku bertemu dengan S adalah, mungkin 6, 7 atau 8 tahun lepas. Masa itu, dia baru habis sekolah. Dan, aku pun lebih kurang macam tu. Kot.

Dan, kami adalah sampah masyarakat ketika itu, dan kini (untuk aku).

Dan, dulu kami berdua percaya, bahawa ayat yang Mark Renton cakap, pasal ‘choose life, bla, bla, bla, I choose something else, bla, bla, bla’ adalah motivasi kepada kami, doa kepada kami sebelum kami memulakan hidup kami yang jahanam.

Bila Mark Renton cakap, ‘ I chose not to choose life. I chose somethin' else’, kami cepat-cepat, dari atas sofa di depan TV itu, declare, itulah motivasi hidup bebas kami, sebagai junky, sebagai sampah masyarakat, dan sebagai barah sosial di mata masyarakat.
Kami hidup dengan teruk, dan memang itulah kami. Teruk. Tak ada perkataan lain yang boleh mendefinisikan kami dan malam-malam kami.

Tapi, semalam S menghubungi aku semula. Memberitahu betapa bahagia dia sudah berkahwin, dan sudah punya anak sendiri.

Jadi, bagus. 

Sekurangnya, Mark Renton pernah berfalsafah dalam kepala kau.

Harap, kau tak akan menjadi bapak-bapak yang membosankan, yang akan menjahanamkan lagi nasib generasi yang akan datang.

Aku harap, anak yang dah kau pancutkan tu, akan boleh menyumbang sesuatu kepada sesuatu atau sesiapa yang lain.

Lagu kegemaran di dalam player. Tapi, malu mahu tulis namanya.
Tapi, aku cukup tak senang, bila S sudah mula berbual pasal kahwin kepada aku. 
Bukan aku peduli, kalau dia nak ceritakan pasal kisah kahwin dia pada aku, sebab itu normal. Tapi, janggal bila dia cuba bercerita pasal kenduri kahwin yang mana pengantin lelakinya adalah aku.

‘Sampai bila?’ tanyanya.

‘Huh?’ balas aku.

‘Nak macam ni ?’ sambungnya lalu diceritakan kepada aku, tentang apa itu normal, dan apa yang tidak. Yang kebanyakkannya berkait rapat dengan seksualiti aku, yang bukan aku suka-suka pilih.

Aku kecewa mendengar di hujung talian bila aku tersalah sangka. Tersalah sangka bahawa perbualan ini, akan menjadi perbualan di antara seorang bekas sampah masyarakat dengan seorang lagi sampah masyarakat yang saling memahami, yang jika diletakkan watak dua ini di dalam filem, ia akan jadi seperti Jay dan Silent Bob, tak punya komunikasi 2 hala, tapi masih mampu memahami masing-masing.

Mark renton, telah gagal di dalam kuliahnya.

Dan S, aku berharap, dia akan berhenti berfikir bahawa homoseksualiti adalah seperti demam, yang boleh datang dan pergi dalam hidup kau.

Dan moral of the story is;

Bila loceng pintu rumah ditekan, sebelum buka pintu itu, sila tengok dahulu di lubang kecil itu, siapa di luar sana. Jika kau tak sorokkan lagi bong yang ada di dalam bilik kau.

Dan, tak kisah untuk berubah, tapi kau kena ingat, kau perlu faham bahawa manusia lain juga sama seperti kau- sedang belajar. 

Damn.

Saturday, 26 January 2013

Soalan tentang hidup.

"Apa guna rooftop, kalau tak boleh nak nampak view?" Dee Jr.







Tuesday, 22 January 2013

Kawan yang baru di add di laman web sosial.

Kepada Dinding,

Berikan aku masa untuk faham bahasa yang kau tuturkan dan berikan aku sedikit masa lagi, untuk aku faham mimik muka kau, dan bahasa badan kau.

Terima kasih, dan selamat datang ke dalam hidup aku, Dinding.

Regards,

Salleh G.

Tuesday, 8 January 2013

Petang Selasa


Apapun alasannya, aku yakin kebanyakkan manusia, punya impian yang macam ni.

Macam Dee Jr.

Dia sendiri punyai impian untuk memerintah dunia. Tapi, bukan dunia besar yang selalu digambarkan oleh orang lain, yang mana, isi di dalamnya akan menyembah tunduk kepada dia setiap masa.

Dunia yang cuma ada diri dia sendiri, yang menyembah, dan yang disembah.

Dan, oleh sebab itulah aku yakin, sekarang, dia tidak lagi sedang bersenang di Balkoni Merah, kerana dia punya matlamat, dan dia sendiri punya dunia untuk diperintahnya.

Dunianya sendiri yang penuh dengan impian. Impian untuk menakluki kembali hidupnya, dunianya.

Untuk itu, aku hari ini, aku bersendiri di Balkoni Merah, sambil aku julangkan tin bir dan aku ucapkan selamat untuk Dee dan perjalanannya itu.

Perjalanan mengejar impian untuk mengambil kembali dan mengepalai kembali hidupnya, yang telah lama dicuri.

Pulang dengan selamat, sayang.

Friday, 4 January 2013

Dikejar masa yang tak pasti

Situasinya macam ni;

Pertama, aku ada dua tempat kerja, yang masing-masing punyai latarbelakang operasi yang sangat berbeza. Kumpulan yang terlibat di dalamnya juga adalah sangat-sangat berbeza.

Kedua; aku perlukan kedua-dua kerja ini, di dalam memastikan yang aku boleh teruskan apa yang aku teruskan, dan di dalam masa yang panjang, sedikit demi sedikit hutang lapuk aku, aku perlu selesaikan.

Ketiga; dalam kebanyakkan masanya, aku tak punya masa untuk penuhi kedua-dua kerja yang patut aku terima ini. Ada kalanya, kedua-dua tawaran kerja, akan datang pada masa yang sama.

Jadi, harini, aku duduk di meja kerja yang belum siap diset-up, sambil berserabut tentang kerja-kerja yang perlu aku selesaikan cepat, tanpa aku, atau sesiapa pun di dalam blik kerja aku ini, tahu bila tarikh hantarnya.

Jadi, aku sedang kebuntuan. Dikejar masa, yang tak aku tahu berapa panjangnya.

Ditambah lagi, dengan segala hal kerja yang perlu aku ingati.

Rasa macam nak cakar dinding sampai keluarkan bunyi yang sangat menjengkelkan.

Tapi, atas alasan mahu meneruskan apa yang perlu diteruskan- hidup, aku perlu lakukan kesemua ini. Perlu menjadi gila seperti orang lain, perlu untuk tidak punyai masa untuk saniti dan kesenangan diri sendiri.

Aku suka kerja-kerja yang aku sedang lakukan.

Tapi, masa terlalu kejam untuk aku.

Jadi, kepada para kerja yang sedang beratur di depan pintu bilik kerja aku, aku harap, kau semua boleh bersabar.  Otak aku sedang kecairan, cuma mengejar apa yang kau suruh aku kejarkan.

'Berikan ku masa' macam kata Bandi Amuk, dulu.

Thursday, 3 January 2013

Tajuk sama seperti yang di-bold-kan di bawah.

Sebenarnya, tempat kerja aku adalah sangat baik.

Jujur, supervisor aku adalah sangat baik. Dan, boss besar aku, pun ok. Cuma, aku tak punya banyak masa untuk luangkan dengan dia. Maklumlah, dia orang yang sangat sibuk, kerja jauh-jauh dan aku pula, cumalah pencacai yang kerjanya, tak menentu waktu mula dan habisnya.

Jadi, macam tajuk yang aku bold-kan di atas, tempat kerja aku sebenarnya, adalah sangat best.

Boss besar aku, cuma pernah datang menjenguk aku melaksanakan tugas aku, sebanyak dua kali je, so far. Tapi, aku perlu tahu yang boss-boss ini, biasanya ada trik yang mereka ingat, orang macam aku tak akan tahu, iaitu, datang senyap-senyap.

Tapi, aku tak risau kerana boss besar aku adalah sangat cool, dan boleh dibawa berbincang. Cuma, kita abaikan muka dia, bila dia bercelaru dengan persoalan-persoalan yang membelenggu jiwa dia.

Dan Supervisor aku, yang sebenarnya mempunyai kuasa mutlak ke atas pejabat urusan tempat aku bekerja, seolah memberikan kebebasan kepada aku, untuk melakukan beberapa perkara, yang sepatutnya, tak boleh nak aku lakukan di mana-mana tempat aku bekerja.

Dan, dia panggil aku sebagai 'boss', dan dia akan tanya pendapat aku, bila dia perlukan.

Jadi, apa lagi yang aku mintak?

Lagi pula, macam sekarang ni, sebenarnya, aku sedang mengemas tempat aku bekerja, dan aku dah hampir mempunyai meja kerja sendiri, hanya selepas aku sendiri setup-kannya. Aku tak boleh nak minta meja daripada boss besar aku. Aku perlu usahakannya sendiri.

Aku boleh buat hampir semua benda yang aku mahu lakukan.

Tapi, itulah. Desakkan hidup untuk mencari sesuap lagi nasi, mendesak aku, untuk tidak menghabiskan sepenuh masa aku di bilik kerja aku itu. Dan, ini membuatkan perjalanan kami, menjadi sedikit perlahan.

Lagi pula, baru-baru ni, aku selalu tak sihat.

'Balasan tuhan' kata kawan kepada kawan aku.

Jadi, hari ni, aku dah pun hampir mempunyai meja kerja sendiri dan, kaki aku, sudah beransur pulih. Ditambah lagi, ketika sekarang Trifecta sedang berlatih untuk persembahan mereka yang akan datang, dan ketika aku sedang menaipkan ini, mereka sedang memainkan lagu kegemaran aku.

Jadi, mood aku baik. Aura yang ada di keliling aku, positif dan aku senang untuk menjadi sedikit optimis. Lalu, aku berjanji kepada diri aku untuk berani mengatakan 'fuck you off, boss' bila boss aku yang lagi satu, boss yang menggajikan aku untuk melakukan sesuatu yang aku separuh tak suka, telefon aku.

Aku perlu banyak habiskan masa aku di sini, dan memberikan apa yang sepatutnya seorang pekerja yang waraq, perlu berikan.

I love my co-worker, my supervisor and my boss.