Saturday, 24 November 2012

The Cure, Boys Don't Cry.

Dee Jr. duduk di satu penjuru bilik kerja aku. Dengan kole kopi panasnya. Memandang kosong kepada manusia yang ramai di bawah sana, yang berpusu bergerak ke sana dan ke sini, untuk mereka sudahkan rutin harian mereka.

Dia, sejak beberapa jam lalu, menemankan aku dengan tugasa-tugasan aku yang banyak, dan sejak itu, dia sibuk bercerita tentang seorang anak kampung yang sedang merindukan ibu dan kampungnya.

Aku pandang pada dia, sesekali bila dia bercerita sambil sesekali akan dia hirup kopi panasnya itu dengan cermat. Kemejanya dituck-in dengan kemas. Menampakkan jeans biru gelapnya. Tangan kirinya memegang kole kopinya, dan tangan kanannya, sibuk menjentik-jentik rokok yang sedang dihisapnya.

'Dulu,' katanya, lepas dia hirup dengan perlahan kopi panasnya itu, 'kota itulah yang dikejarnya' disambung lagi cerita tentang anak kampung yang rindukan kampung dan ibunya itu. 

Aku berhenti dan memandang kepada Dee Jr. yang masih lagi kekal berdiri di lokasi yang sama. Aku sandarkan badan aku di kerusi kerja aku, dan aku capai kotak rokok aku, cuba untuk merehatkan jari jemari dan otak aku, sambil mendengar kepada Dee.

'Tapi, hari ini' sambungnya lagi, 'kota yang dulu dia impikan, dah telan semua yang dia ada' katanya sambil dia tersengih sendiri.

Aku nyalakan rokok aku, dan hembuskan dengan perlahan asapnya ke udara, meniru lagak si Dee.

'Semuanya, dah hilang di balik celah-celah lorong tu' sambil ditudingkan jarinya ke arah tengah kota, ke celah-celah bangunan tinggi yang tinggi menongkat langit di kota ini.

'Gone' lalu, Dee berlalu pergi. 

Aku, hembuskan perlahan kepul asap keluar dari mulut dan hidung aku.

Inilah nikmat hidup.